share on:
KepalaPerwakilan BKKBN Kaltim saat memberikan penjelasan kepada sejumlah wartawan terkait pelayanan KB ditengah pandemi Covid-19

IPKB Kaltim- Meski ditengah merebaknya wabah virus corona atau Covid-19 di berbagai daerah , tidak terkecali di Provinsi Kalimantan Timur, Perwakilan Badan Kependudukan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN)  Provinsi Kaltim tetap diberikan pelayanan KB kepada masyarakat

“Kita mempunyai strategi untuk menyikapi di saat COVID-19, sebagaimana diketahui masyarakat dibatasi keluar rumah, beraktivitas, menjaga jarak, termasuk mendapatkan pelayanan KB menjadi terbatas,” katanya  saat melakukan sosialisasi Rebrending  program Banggakencana dengan sejumlah awak media di Samarinda,Selasa.

Ia mengatakan strategi yang dilakukan BKKBN Kaltim adalah melakukan kerjasama dengan mitra yakni para bidan, baik di Provinsi maupun kabupaten/kota  dalam rangka memberikan layanan langsung kepada masyarakat.

Adapun informasi tersebut dapat diketahui melalui beberapa titik baleho yang dipasang dengan mencantumkan no. call center KB pelayanan. Apabila masyarakat membutuhkan bantuan pelayanan KB maka segera dapat ditangani oleh PKB dan bidan terdekat.

Selain itu juga BKKBN Kaltim memberikan pelayanan Komunikasi Informasi  dan Edukasi (KIE) kesehatan reproduksi dan pelayanan KB guna mencegah putus pakai  kontrasepsi seperti pil,suntik dan kondom.

Lanjut dia para PLKB  dan kader ditingkat bawah yang mengetahui persis  rumah atau domisili akseptor pengguna kontrasepsi diminta untuk mengawal. Tentunya ada juga PUS dalam posisi hamil mendekati persalinan supaya dikawal dan setelah melahirkan diberikan pelayanan kontrasepsi.

“Kita menganjurkan kepada masyarakat untuk sementara menunda kehamilan di masa COVID-19, karena salah satu daya pertahanan kita agar tidak terkena COVID-19 adalah daya tahan tubuh  yang kuat. Orang hamil biasanya ada bermacam-macam gejala misalnya kurang nafsu makan, sakit, sementara tubuh harus dalam kondisi sehat,” katanya.

Hal itu bukan berarti melarang orang untuk hamil, tetapi menganjurkan agar mengatur kehamilan, apalagi dimasa pandemi COVID-19 semua menjadi terbatas. Meskipun demikian BKKBN tetap memberikan pelayanan  dengan memperhatikan protokol kesehatan.

Dikemukakannya terkait persedian alat kontrasepsi IUD,pil dan suntik, di BKKBN Kaltim  stok masih mencukupi, hanya  yang mengalami kekurangan alat kontrasepsi  kondom. Namun hal itu  sudah diupayakan untuk penambahan di datangkan dari Gorontalo  sebanyak 500 gros.

Edi Muin menambahkan dengan adanya wabah COVID-19 maka bukan hanya di Provinsi Kalimantan Timur,tetapi juga secara nasional mempengaruhi target pencapaian kepesertaan ber KB. Oleh karena itu BKKKBN tidak  tinggal diam dengan kondisi tersebut,tetapi mencari-terobosan-terobosan atau soslusi.

“Jika  tidak mencapai target  tentunya tidak terlalu jauh, karena terus dilakukan upaya-upaya meminimalisir dampak-dampak dari COVID-19 terhadap program Bangga Kencana,”ujarnya.

share on: